Ngurus SCCK

Ternyata SKCK itu singkatan dari Surat Keterangan Catatan Kepolisian. Klo gak salah dulunya dikenal dengan nama SKKB (Surat Keterangan Kelakuan Baik). Oooww..SKCK itu SKKB tho, baru paham gw, hehehe..Ni surat sebenernya baru dilampirin klo gw lolos tes cpns di daerah gw. Tapi daripada ntar buru-buru mending bikin ja selagi sempet iya gak..

Balik lagi ke topik cerita, dari hasil gw nanya-nanya ma ortu, sodara dan temen-temen gw, syarat-syarat buat bikin dan ngurus SKCK itu pertama ada surat pengantar dari Kelurahan setempat (Kelurahan tempat kita tinggal, klo lupa liat ja KTP), nah buat bikin tuh surat pengantar gak terlalu ribet, cuma bawa KTP ja. Trus datengin petugasnya, untungnya waktu gw bikin gak ngantri kaya bikin surat kuning dan keterangan sehat. Nanti petugasnya bakalan nanya-nanya biodata kita kaya di KTP plus keperluan kita bikin surat pengantar itu buat apa. Dan surat itu juga sehari selese (klo yang ngajuin gak banyak dan lurahnya ada, coz butuh tanda tangan dia di surat itu). Nah waktu tuh surat kelar dan mo gw ambil ternyata perlu bayar uang lelah juga, ya udah deh gak apa-apa yang penting dah kelar, dari pada klo gak gw bayar ntar gak dikasih tuh surat malah tambah berabe lagi.

Oiya..klo surat pengantar dah jadi jangan lupa liat disebelah bawah bagian tanda tangan selain butuh tanda tangan lurah biasanya ada juga yang membutuhkan tanda tangan dari kecamatan, klo gak ada berarti langkah pertama beres. Lanjut ke syarat selanjutnya yaitu fotokopi kartu keluarga (WAJIB) dan KTP yang masih berlaku, klo dah mati berarti perpanjang dulu tuh kartu. Nah klo syarat yang ini juga dah beres berati tinggal syarat terakhir yaitu foto berwarna ukuran 4×6 sebanyak 5 lembar.

Nah begitu Semua syarat-syarat buat bikin SKCK gw anggap dah beres semua, maka gw putusin buat langsung menuju ke TKP alias ke Polres yang ditunjuk buat bikin SKCK sesuai wilayah kita. Dalam pikiran gw bakalan ngantri nih disana makanya gw berangkat pagi-pagi. Dan alhamdulillah gw sampe sana sekitar jam 10an,gw tadi berangkatnya jam 8an, yahh..2jam lah perjalanan yang panas, macet plus jauh lagi. Pyuuhh..cape ma kringetan jadinya.

Sampe di Polres, langsung nyari tempat parkir, ternyata sempit juga tempat parkirannya plus dah penuh lagi. Tapiii..alhamdulillah lagi ada yang mau keluar jadi yah nungguin sebentar baru deh markirin motor gw. Selese markirin motor, baru deh masuk ke dalem kantornya. LUmayan agak bingung dikit sih nyari tempat ngurusnya, untung ja ada papan arah yang nunjukin dimana tempat ngurus SKCK.

Sesampenya ditempat pengurusan, wwuuiihhh…dah banyak juga yang ngurus, tapi gak sebanyak waktu ngurus surat kuning dan keterangan sehat, boleh dibilang masih bisa dihitung pake jari kali yaa… Di tempat pendaftran juga dah ada penjelasan syarat-syarat apa aja yang dibutuhin buat ngurus SKCK. Sampe di loket, gw langsung ja minta formulir pendaftarannya. Beeuuhhh.. ternyata banyak juga yang harus di isi, mulai dari biodata pribadi, bentuk muka, alis, dagu, rambut, dll.

Nah begitu beres ngisi formulir, gw balik lagi ke loket. Kirain bakalan langsung diproses eh ternyata disuruh tes sidik jari dulu. Ya mau gak mau deh, nyari lagi dimana tempat tes sidik jarinya. Begitu ketemu, disana juga disuruh ngisi lagi formulir baru deh kita di tes. Tesnya berupa semua jari-jari kita di kasih semacam tinta untuk melihat pola sidik jari kita. Dan bisa dikatakan hasilnya lumayan cepat dan disini kita membayar sekitar sepuluh ribu rupiah.

Kelar urusan sidik jari, gw balik lagi deh ke loket pendaftaran SKCK. Sampe disana gw kasihin deh syarat-syarat bikin SKCK, formulir sama bukti tes sidik jarinya. Langkah selanjutnya dapat ditebak yaitu menunggu. Untungnya gak lama coz yang ngantri juga gak terlalu lama.

Begitu selese tuh SKCK, menurut kabar yang beredar harus langsung dilegalisir (sebenernya ntar-ntar jg gak apa-apa, cuma males baliknya lagi, jauuhh). Akhirnya nyari deh tuh dimana tempat fotokopi. Gw ngefotokopi 5 lembar, cukup murah sih perlembarnya Rp. 200,-. Bis fotokopi selese, yaa..buuaallik lagi ke loket pendaftaran tadi buat legalisir. Nah ternyata disini nih yang agak mahal, ternyata ngelegalisir 5 lembar bayarnya dua puluh ribu rupiah. Tapi ya udah lah yang penting urusan gw buat ngurus SKCK dah kelar, daripada lama-lama di Polres.

Klo dibaca-baca nih surat berlakunya selama setengah tahun alias 6 bulan, jadi klo dah 6 bulan tinggal memperpanjang aja. Klo syarat-syaratnya kayaknya sama deh kayak waktu pembuatannya (maklum belom pernah, hihihi).

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s