Jenis Orang Berdasarkan Kebiasaannya di Coffee Shop

Buat kalian anak nongkrong yang suka nongkrong  di tempat nongkrong, pasti demen semedi di tempat-tempat yang adem, makan minumannya enak, udah gitu ada wifi, terus murah. Dijamin awet di tempat. Salah satu tempat yang suka jadi pemberhentian kalian adalah coffee shop. Di sini yang nongkrong mulai dari dede gemes yang baru nyobain ke mall pake hotpants, sampe kakak-kakak yang lagi gebet-gebetan, dan berujung pada ibu-ibu arisan penguras harta suami. Lengkap deh semuanya di sini, bahkan gak jarang juga yang selingkuh tapi nongkrong di coffee shop. Dari berbagai macem orang yang berduyun-duyun dateng ke coffee shop, kami bisa mendeteksi jenis-jenis orang yang ada di sana. Mau tau seperti apa? Yuk kita bongkar bareng-bareng.. Bongkar!!

1. Followers Sejati

Oknum yang satu ini bisa terjerumus untuk hadir di coffee shop tertentu karena satu, dia kemakan omongan orang, yang bilang kalo kopinya enak, terus harganya terjangkau, yang padahal dia sendiri aja gak tau yang mana yang enak, dan dia gak gitu suka kopi. Tapi dia tetep dateng karena enak. Yang kedua, dia kemakan iklan. Jadi gara-gara liat iklan coffee shop itu ada dimana-mana jadi dia masuk aja, menurut dia, ya moga-moga aja ada yang enak.

2. Ngecengin yang jaga coffee shop

Yang namanya orang jomblo, usahanya gak bakalan berenti di satu tempat aja. Dia bakalan usaha terus untuk cari jodohnya, di mana pun dia berada. Bahkan sampe ke coffee shop. Kalo dia liat ada cewek yang bisa diprospek ya langsung dijalanin. Tiap hari dateng, duduk deket kasir. Terus dia baru bakalan pesen kalo yang ngelayanin adalah targetnya si doi. Kalo gak masuk, dia bakalan nginep di coffee shopnya. Yaa namanya juga cinta itu buta, ama bodoh dikit.  Kwuk!

3. Modus Traktiran

Pas diajak ke coffee shop semangatnya udah berkobar-kobar. Hayuk!! Pas milih juga semangat, langsung nunjuk kopi favoritnya dia. Giliran bayar? Langsung senyum…. Lahhh!! Nah, yang kayak gini-gini biasanya bakalan ada di kelompok pertemanan kamu. Jadi dia punya prinsip, kalo ada yang ngajak ke kafe atau restoran, berarti dia bakalan ditraktir. Jadi waspada ya sama oknum sejenis.. Kwuk!!

4. The Numpang Nunggu-ers

Bisa dibilang, coffee shop adalah tempat numpang nunggu terbaik kedua setelah toko buku. Kenapa nomer dua? Karena di toko buku kita bisa cuma keliling-keliling doang, sedangkan kalo kita keliling-kelilng doang di coffee shop terlihat agak aneh.  Biasanya mereka bakal nyari cemilan atau kopi yang terjangkau, cari tempat pw, terus ndeprok deh. Sampai yang ditunggu dateng, baru deh mereka ngacir. Eh,,, ternyata datengnya lebaran taun depan. Ya sabar aja, tukang bubur aja sabar kan tuh. Walaupun dikata-katain nasinya blom mateng, mereka tetep jualan. Emang amalnya gede dah tukang bubur.

5. Satu Kopi Untuk 5 Jam

Jenis spesies lainnya di coffee shop adalah orang yang numpang nangkring berjam-jam, untuk ngerjain tugas, atau sekedar internetan. Jadi mereka cukup beli satu gelas kopi yang 30-ribuan, abis itu duduk 5 jam disitu sambil browsing-browsing, cengar-cengir, garuk-garuk punggung. Lumayan kan daripada di rumah doang, duduk sambil ngeliatin ikan mas koki. Ya kan??!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s