Class meeting di Sekolah

Ulangan semester selesai, dan sekarang saatnya class meeting. Yeay! Class meeting emang selalu jadi momen paling ditunggu seantero sekolahan. Kenapa class meeting selalu ditunggu adalah karena kita masuk sekolah tapi bebas. Bebas mau ngapain aja di sekolah, madu dateng terus pulang lagi juga bebas, semua sesuai keinginan kita.

Buat yang punya gebetan, class meeting selalu jadi alasan buat dia bisa deket-deketin gebetannya. Biasanya jadi makin deket pas class meeting karena kedekatan yang dialamin berlangsung intens dan santai. Bahkan gak sedikit yang jadian pas class meeting. Semua orang suka class meeting, iya atau iya? Kenapa semua orang suka class meeting, ini dia jawabannya. Kwuk!

Ilustrasi: Buhan diangkat2 sambil pegang piala class meeting (abis juara basket) dan banyak cewek yg terpesona sama Burhan.

Pertama, class meeting selalu jadi ajang yang paling pas buat tebar pesona. Siapa pun bisa tebar pesona pas class meeting. Kakak kelas yang akan lulus selalu jadi yang paling depan dalam tebar pesona pas class meeting. Selain karena ada gebetan yang sedang dikejar, itu jadi bakal jadi class meeting terakhir di sekolah. Kalau ikut lomba basket misalnya, biar mainnya gak jago, pake kostumnya dan gayanya udah pasti dikeren-kerenin. Pake kacamata item contohnya.

Kedua, class meeting adalah momen sekolah ketika kita gak wajib berpakaian sesuai aturan sekolah. Yang awalnya harus pakai baju dimasukkan ke celana, pas class meeting, kita bisa bebas ngeluarin baju seragam. Sepatu yang biasanya harus hitam dan kaos kakinya harus putih, kalau class meeting boleh dibalik, sepatunya putih dan kaos kakinya hitam.

Atau kalau kamu mau, kamu bisa pake kostum badut untuk dateng ke class meeting. Siapa tau berkat kamu yang inisiatif menggunakan maskot tersebut, kamu dapet semacam penghargaan dari sekolah dan nama kamu jadi terkenal.

Ketiga, biasanya kalau ikut lomba waktu class meeting, kakak kelas selalu paling semangat, soalnya kalau juara kan bisa pamer dan tebar pesona ke gebetannya. Class meeting selalu jadi ajang show off skill para anak ekskul di sekolah. Anak basket di kelasnya udah pasti jadi kapten. Kalau mainnya jago sih gak perlu banyak gaya juga pasti banyak yang merhatiin, terutama gebetan.

Momen ketika nonton pertandingan lomba kelas lain bisa jadi jalan buat ngajak dia yang juga lagi nonton buat ngobrol tentang cabang yang sedang dilombakan. Jangan lupa cari tahu dulu semua hal dari yang dia suka sebelum ajak dia ngobrol supaya kamu keliatan pinter. Misal dia suka basket, kamu harus cari tahu dulu seluk beluk basket biar keliatan keren. Siapa tau dengan begitu dia jadi nyaman diajak ngobrol, bisa diajak kenalan, dan kamu bisa dapet kontaknya.

Kalau pas lomba, usahakan kamu jadi juara. Gebetan bisa makin seneng sama kamu. Kamu bakal kelihatan jadi paling keren deh kalau bisa jadi juara waktu class meeting. Nanti pas upacaran bendera, pas kamu dipanggil ke depan, semua orang bakal liat kamu pegang piala. Begitu juga gebetan kamu. Pasti klepek-klepek liat kamu yang keren begitu.

Jadi, itulah fenomena class meeting yang sering kita alami, baik yang kamu sadari atau yang gak kamu sadari. Atau juga yang pernah kamu lakukan. Kamu yang belum mencoba, masih ada waktu untuk melakukannya. Ayo segera dicoba ya.

#nyunyuTEAM juga pernah lho ngerasain class meeting. Ngapain aja sih? Tentunya kami juga excited menyambut class meeting. Alasannya adalah…

Arief: “Seneng banget, karena gak ada kelas. Dan karena kalau ada class meeting sekolah sering ngadain tanding-tanding sama sekolah lain, jadi banyak cewek lain yang dateng. Bisa ngeceng.”

Alitt: “STM mana ada class meeting? Intinya, class meeting zaman STM itu semacam parasit. Memanfaatkan momen sekolah lain (SMU) yang cewek-ceweknya pada nongkrong di depan sekolah, terus kita tongkrongin deh.”

Barlie: “Bisa sok jagoan di depan kecengan, atau bisa juga nge-kick anak paling belagu di turnamen voli. Di sekolahku dulu yang terkenal volinya soalnya.”

Ibod: “Gak inget sih motivasinya apa, soalnya sebenernya angkatan guelah yang menciptakan class meeting itu. Maklum, pemrakarsa. Yang pasti waktu itu kita cuma pengen gak ada pelajaran.”

Oldi: “Jelas karena bisa pamer, apalagi pas basket. Soalnya basket lebih banyak penonton ceweknya dibanding bola.”

Oka: “Bisa tebar pesona gitu sama gebetan, misalnya pas main basket kalo abis masukin bola sok-sokan selebrasi sambil ngeliat ke arah gebetan… terus gebetannya mendadak ayan.”

Enad: “Ini momen yang biasanya cuma cuci muka, cuci tangan, cuci kaki, terus bobo, jadi bisa cuci mata. Nimbrung sama cewek-cewek unyu di sekolah, hihihi.”

Todjon: “Pamer skill terus diliatin sesekolahan, terus bisa ngeliatin cewek-cewek yang biasanya diem doang di kelas jadi pada ngumpul dan rame.”

Pramirtha: “Dulu gue anak olahraga banget, jadinya class meeting adalah saatnya menjadi terkenal dan dielu-elukan oleh orang-orang sesekolahan, hahaha.”

Apici: “Karena nggak belajar, bebas, hahaha. Satu lagi, karena olahraga. Apici suka olahraga. Seru sama temen-temen di luar kelas.”

Jodi: “Bisa pake sepatu berwarna dan yang paling kece. Soalnya kan sekolah negeri pas hari biasa bolehnya pake sepatu item doang. Sepatu semacam Air Jordan yang putih gitu cuma bisa dipake selain waktu sekolah.”

Ardina: “Supaya bisa nyemangatin kakak kelas yang disuka. Saking antusiasnya aku sampe pernah bikin yel-yel sendiri.”

Adhie: “Biasanya waktu class meeting kan gak belajar, jadi bisa keliling-keliling sekolah nyari yang bening-bening.”

Menurut kamu, fenomena apa lagi yang sering terjadi di class meeting? Ada di atas, atau kamu punya pengalaman lain? Yuk share di comment.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s