Siklus Jomblo

Ada yang bilang hidup ini seperti roda, berputar. Lebih tepatnya hidup ini seperti roda kereta, berputar dan keras. Kadang di atas, kadang di bawah. Tapi seringnya pas ada di bawah malah mogok gak muter lagi. Namanya juga hidup.

Hidup seperti roda. Waktu kita pacaran, kita ngeledekin yang jomblo, waktu kita jomblo, kita gak mau kalah, ngeledekin yang LDR. Itu semua udah jadi siklus yang alami di kehidupan yang fana dan sementara ini. Kita hanya seonggok daging yang pandai menghibur diri sendiri. Tsahhh.

Tahukah kamu kalau jomblo itu ada siklusnya? Perlu ditekenin, siklus jomblo itu secara sadar dan seringnya gak sadar sudah kita alami. Baiklah, kami akan bagikan ke kalian siklus jomblo itu seperti apa. Kwuk!

Fase Abis Putus

Di situasi ini, jomblo masih menjadi manusia yang bahagia. Senang karena terbebas dari belenggu-belenggu gak penting dari si pacar. Kalau habis putus, biasanya wajah seseorang itu selain sedih, ada terselip kelegaan, “Akhirnya gak perlu ngabarin-ngabarin dan diambekin gak penting lagi.” Pada fase ini, si jomblo biasanya lagi seneng-senengnya masin sama gengnya yang dulu sering dilarang sama si pacar.

Fase Nyari Gebetan

Orang yang jarang mandi bakal rajin mandi kalau mau jalan sama pacarnya. Jomblo juga gitu, yang awalnya bau, dekil, gak merhatiin penampilan, di fase ini mereka akan berusaha menjadi secakep mungkin. Kalu gak bisa cakep, ya jadi sekeran mungkin lah. Intinya adalah bisa kenalan sama cewek di suatu tempat dan bisa PDKT lalu jadian dengan dia. Untuk para mantan, perhatikanlah si jomblo mantanmu itu. Tidakkah kalian menyesal? Kwuk!

Fase Jatuh Cinta Lagi

Habis PDKT, terbitlah jatuh cinta. Di fase ini jomblo mulai mengalami lagi jatuh cinta. Maklum, move on itu gak bisa sendirian. Harus ada orang lain (gebtan baru) yang mengatalisasi proses move on. Fase ini bikin jomblo jadi sibuk. Padahal gak chat sama gebetan, tapi sibuk megangin gadget terus. Ternyata si jomblo sibuk kepoin gebetannya. Di fase ini juga, jomblo merasa dirinya adalah detektif ternama yang mencari informasi-informasi detil dari targetnya. Jomblo bakal kepoin semua hal tentang gebetannya. Dari rumahnya di mana, dia tajir apa nggak, mantannya jelek apa nggak, sama yang penting adalah dia punya pacar dan ada yang ngegebet dia juga apa nggak.

Fase Gagal

Gagal dapet pacar baru buat jomblo itu udah biasa. Sayangnya, beberapa kejadian memang bener-bener gak berpihak pada jomblo. Tiap kenalan sama yang cakep biasanya mereka udah punya pacar. Kalau yang gak cekep sih mana ada juga yang mau. Atau yang cakep ini harus kita kepoin sampe dalem baru kita tahu dia punya pacar apa nggak. Survei memang membuktikan sih, yang punya pacar itu biasanya jadi pada cakep. Mungkin memang dia sering tampil cakep supaya pacarnya itu gak bosen. Mungkin.

Fase Desperate

Ini udah mulai parah. Jomblo di sini udah mulai desperate, alias putus asa. Banyak cara dilakukan, salah satunya nyebar pin BBM ke siapa aja, bahkan minta bantuan temen buat sebarin pin-nya lewat broadcast message. Tiap hari masang PM BBM nge-greet pagi, siang, sore, sampe malem. Di fase ini semua jomblo bakal menghibur diri mereka, “Gapapa gak dapet yang cakep, yang penting punya pacar.” Kwuk!

Fase Ngenes

Inilah fase yang hampir dialami semua jomblo di Indonesia. Di fase ini, jomblo kerjaannya cuma curhat tiap hari di timeline. Dan hampir semua jomblo di Indonesia melakukannya. Di fase ini juga jomblo males nyari gebetan, trauma takut jatuh cinta sama orang yang udah punya pacar. Kerjaan jomblo di fase ini selain crhat tiap hari di twitter, mereka juga cuma bisa tidur-tiduran dan nyibukkin diri sama sekolah, supaya lupa kalau dia itu jomblo. Kwuk!

Susah ya jadi jomblo. Tapi lebih susah lagi kalau terjebak di hubungan yang gak bahagia. Lebih susah lagi juga kalau terjebak di harapan palsunya seseorang. Susah deh pokoknya. Makanya jadi jomblo itu gak gampang, jadi jangan ngeremehin.

Kalian, para jomblo, udah sampe fase yang mana nih? Atau ada fase lain gak yang sedang kalian alami

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s