Alasan Anak Kuliahan Kalo Abis Ujian Gak Coret-Coret

Mungkin buat kamu-kamu yang masih sekolah pasti banyak yang bertanya-tanya, kenapa anak kuliahan kalo abis ujian gak ada acara coret-coret baju. Gak seperti anak sekolahan yang biasanya setelah ujian rutin mengadakan perayaan coret-coret baju sebagai hari peringatan akhirnya kamu-kamu berhasil melewati salah satu cobaan hidup terberat.

Tapi kok anak kuliahan nggak ya? Oke, kami kasih tau. Setelah melakukan riset penelitian bertahun-tahun sampe akhirnya bisa melupakan mantan, serta dipertimbangkan dengan kesiapan finansial, lahir, dan batin. Terlahirlah artikel ini untuk menjawab pertanyaan kalian, kenapa anak kuliahan kalo abis ujian gak ada acara coret-coret seperti yang dilakukan anak sekolah. Nah, daripada kamu masih nanya, silakan dibaca.

Ujiannya beda-beda

Maksudnya ujiannya beda-beda itu, bukan ujiannya beda agama atau beda ukuran celana. Tapi, ujian anak kuliah itu beda-beda tergantung di mana mereka kuliah. Ada yang universitas A udah ujian, tapi universitas B baru minggu depan ujiannya, ada juga universitas C yang ujiannya udah dari dua minggu lalu, bahkan bedanya bisa itungan bulan juga. Kan nggak asik jadinya kalo corat-coret sendiri-sendiri. Gak kompak kayak anak SMA yang ujiannya barengan (minimal di bulan yang sama) seluruh Indonesia.

Pemborosan

Zaman sekarang serba mahal, ditambah lagi harga BBM naik, yang dampaknya berbanding lurus dengan kenaikan harga barang-barang, termasuk harga makanan pokok. Makanya, anak kuliahan yang terutama anak kost, boro-boro corat-coret, buat makan aja empot-empotan. Duit buat beli pylox-nya mending buat beli beras sama mie instan.

Belum lagi setelah ujian satu terlewati, masih ada ujian lain yang sudah menanti dengan cantik di kalender akademik. Jadi uangnya ya gak jauh-jauh buat bertahan hidup sampe ujian berikutnya.

Karena gak pake seragam

Ini adalah alasan yang paling logis, karena memang ketika kuliah bebas mau pake pakaian apa. Mau pake kain kafan atau baju daster mama kamu yang udah belel juga gak ada yang ngelarang. (paling yang ngelarang ya cuma mama kamu doang).

Yang paling sering kami lihat sih biasanya anak kuliahan di kampus kebanyakan pake kemeja, baju kasual, dan jersey bola KW grade ori (lho? KW tapi grade ori, gak ngerti lagi deh). Apalagi kalo malamnya ada pertandingan bola, pasti deh besok harinya kampus didominasi oleh jersey tim yang menang semalam. Lagipula sayang kalo misalnya dicoret-coret. Harga kemeja, baju kasual, dan jersey kan gak murah.

Kemungkinan nggak lulusnya lebih besar

Ini nih yang paling bikin nyesek buat anak kuliahan. Kalo diperhatiin persentase anak kuliah yang nggak lulus itu jauuuuuuuh lebih banyak dari anak SMP atau SMA yang nggak lulus. Jadi, bisa dibilang kemungkinan nggak lulus buat kuliah itu lebih besar dari anak sekolah. Nggak percaya? Lihat aja di kampus-kampus, pasti selalu ada angkatan abang-abang yang udah tua banget tapi masih kuliah.

Nah, itulah beberapa alasan kenapa anak kuliahan kalo abis ujian gak coret-coret baju, karena kemungkinan gak lulusnya lumayan besar dan abis ujian masih ada ujian lagi, terutama ujian hidup sih. Mendingan acara coret-coretnya ditunda dulu sampe nanti pas acara wisuda. Kan keren tuh coret-coret baju sambil pake toga (asalkan toganya beli sendiri). Tapi, kalo kuliahnya males sih, yang ada lulusnya lama dan jadi mahasiswa angkatan tua (yang dituakan kampus), ya paling nanti lulusnya bareng sama junior, dan ngerayain acara coret-coretnya bareng mereka. Gak mau kan? Makanya kuliah yang rajin. Kwukwuk!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s