2013 : UGM rangking 1 di Indonesia dan 26 di Asia

Ilustrasi (Foto: Thinkstock)

Peringkat UGM meningkat pesat dalam pemeringkatan perguruan tinggi versi 4ICU (4International College and Universities). Di Asia, tahun lalu UGM masih berada pada peringkat 53, namun tahun ini naik menempati peringkat 26. Sementara itu dalam daftar lima besar perguruan tinggi di Indonesia, UGM tetap menduduki posisi pertama, disusul oleh Universitas Indonesia, Institut Teknologi Bandung, Universitas Muhammadiyah Yogyakarta, dan Universitas Kristen Petra Surabaya.

Meski telah dikukuhkan menjadi perguruan tinggi terbaik di Indonesia, UGM mengaku masih akan terus berbenah diri untuk meningkatkan daya saing di tingkat internasional.

“Pemeringkatan popularitas perguruan tinggi di dunia internet yang dilakukan oleh 4ICU menggunakan algoritma dari lima web metric berbeda dari tiga search engines yang independen dan saling terpisah yaitu Google Page Rank, Alexa Traffic Rank, Majestic Seo Referring Domains, Majestic Seo Citation Flow, dan Majestic Seo Trust Flow. Tercatat 11.160 perguruan tinggi dari 200 negara yang dinilai 4ICU,” kata Wakil Rektor Bidang Perencanaan, Keuangan, dan Sistem Informasi UGM, Dr. Didi Achjari, SE, Akt, M.Com, dalam rilis yang diterima merdeka.com, Kamis (18/7).

Menurut Didi, erguruan tinggi yang dinilai dalam pemeringkatan ini adalah perguruan tinggi yang diakui, terlisensi, dan terakreditasi oleh kementerian pendidikan di negaranya masing-masing, memiliki program sarjana dan atau pascasarjana, serta masih menggunakan metode tatap muka dalam proses pembelajaran.

Sejak memperoleh otonomi pada tahun 2000 dan menjadi Perguruan Tinggi Badan Hukum Milik Negara (PT-BHMN), menurut Didi UGM memang sangat gencar melakukan terobosan-terobosan di bidang teknologi informasi (TI), antara lain dengan pembangunan jaringan fiber optik. Dengan adanya jaringan ini, maka bandwidth dengan kapasitas yang besar dapat mengalir di UGM. Saat ini, bandwidth di UGM sebesar 800 Mbps dan akan segera meningkat menjadi 2000 Mbps.

“Bandwidth yang cukup besar ini digunakan untuk akses ke jurnal internasional yang dilanggan secara massif oleh UGM, membuat program e-learning, memberi bandwidth yang relatif memadai untuk fakultas, sekolah, dan unit kerja, serta memberikan akun email UGM kepada semua mahasiswa, dosen, tenaga kependidikan, dan alumni,” tutur Didi.

Didi menambahkan bahwa dengan infrastruktur TI yang baik, konten yang kaya, dan bandwidth yang besar membuat konten digital di UGM bisa diakses oleh masyarakat dengan mudah dan cepat. Konten digital ini meliputi website institusi ataupun website mahasiswa, dosen, dan tenaga kependidikan. Kualitas konten yang bagus juga membuat banyak website UGM diacu dari luar.

“Akses dari luar inilah yang membuat UGM menempati posisi pertama dalam ranking karena ranking ini ditentukan dengan sumbangan digital,” imbuhnya.

Semasa menjadi PT-BHMN, UGM mengembangkan banyak aplikasi untuk mendukung operasional dan mencapai tujuan UGM seperti sistem informasi keuangan, aset, dan akademik. Sistem informasi ini masih perlu dikembangkan agar terintegrasi penuh, berfungsi baik sehingga dapat dimanfaatkan dengan optimal. Pengembangan ini hanya dapat diwujudkan jika universitas memiliki otonomi.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s