Warga Piknik di Bandara Kuala Namu

Kuala Namu International Airport (KNIA) di Deli Serdang menjadi kebanggaan baru warga Sumatera Utara. Banyak warga menjadikan bandara yang dioperasikan secara resmi pada Kamis (25/7/2013) itu tempat wisata baru.
Warga dari berbagai usia berduyun-duyun datang bersama keluarga. Mereka bahkan membawa bekal makanan, seperti sedang berpiknik. Mereka bergerombol di sekitar bandara dan menikmati bekal masing-masing.

Mereka berdiri di sepanjang sisi kanan dan kiri jalan menuju bandara untuk melihat langsung dan mengabadikan pesawat yang lepas landas ataupun mendarat. Mereka tidak memedulikan cuaca yang sangat terik siang tadi.

KOMPAS.COM/MEI LEANDA Warga menggelar tikar dan menikmati bekal sambil berpiknik di Bandara Internasional Kuala Namu, Deli Serdang, Sumatera Utara, Kamis (25/7/2013).
Para pelajar yang masih berseragam pun terlihat berdatangan. Mereka memenuhi tempat duduk yang disediakan untuk penumpang. Terlihat juga sepasang remaja yang menunjukkan kemesraan.

Sulit membedakan antara calon penumpang dan warga yang datang untuk sekadar menyaksikan langsung bandara pengganti Polonia ini.

Sementara itu, anak-anak menjadikan troli sebagai mainan. Mereka meluncur ke sana kemari dengan kereta pengangkut barang itu layaknya otopet atau mobil-mobilan. Tidak terlihat petugas yang melarang aksi mereka.

Keriuhan suasana itu ditambah dengan banyaknya pedagang makanan dan minuman yang memanfaatkan kesempatan. Di sana-sini pedagang asongan berseliweran menjajakan dagangan, seperti di terminal bus.

Murni, seorang warga Kabupaten Sergai yang datang bersama keluarga dan tetangganya, menggelar tikar di depan pintu masuk kedatangan.

“Kami sedang ada bandara ini. Kami mau lihat langsung pesawat terbang. Selama ini cuma di tv saja. Anak-anak juga senang. Kami rombongan naik sepeda motor, enggak apa-apalah panas-panas, yang penting puas,” katanya.

Mereka terlihat tak canggung melahap makanan di antara langkah-langkah kaki orang lalu lalang dan debu sisa-sisa pekerjaan yang belum sepenuhnya dibersihkan. “Masyarakat butuh tempat hiburan. Di sini sepertinya pas,” kata Murni lagi.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s