Alasan Teman Lama Menghubungi Lagi

Alasan-Teman-lama-Menelepon

Kamu lagi bengong di kantor gak ada kerjaan. Waktu kamu mau buka MBDC, tiba-tiba HP kamu berdering. Kamu liat caller ID-nya, ternyata yang nelpon adalah temen SMA kamu yang udah lama banget gak ketemu dan gak kedengeran kabarnya, yang kamu sendiri bingung kenapa kamu masih nyimpen nomernya.

Ada apa nih, kenapa dia nelpon? Tunggu. Jangan angkat dulu. Kamu hanya membuang-buang waktu kamu! Kenapa? Karena menurut MBDC, kalo ada temen lama tau-tau nelpon, pasti alesannya sebagai berikut: 

Mau Ngerepotin

Bilangnya sih mau minta tolong, tapi dibalik segala “apa kabar” “kemana aja” “gila udah lama banget nih gak ketemu” “boleh minta tolong gak” dan “kalo gak ngerepotin sih,” dan basa-basi standar lama gak ngobrol lainnya, kamu tau banget kalo temen kamu ini bakalan minta sesuatu yang  bakal ngerepotin kamu. Kalo gak ngerepotin, pasti dia bisa ngerjain sendiri. Iya kan? Iya dong.

Tapi ya, emang dasarnya orang Indonesia kan suka gak enakan, walaupun dalam hati kamu udah sumpah serapah dan menyesal karena udah ngangkat telepon dia, tetep aja kamu bakalan menyanggupi permintaan temen kamu itu.

Kehendak Alam

Waktu kamu ngeliat caller ID yang nelpon, ternyata itu adalah gebetan…Eh bukan. Kalo naksirnya cuma sepihak berarti bukan gebetan dong. Orang yang nelpon kamu adalah orang yang kamu naksir dan idolakan selama SMA. Namun sayang, segala upaya dan usaha kamu untuk menarik perhatiannya, untuk memulai pembicaraan sama dia, untuk dia tau kalo kamu itu ada, sia-sia. Satu-satunya interaksi kamu sama dia adalah waktu dia minjem penghapus kamu. Yang sampe sekarang belom dibalikin.

Hati kamu langsung berbunga-bunga ngeliat nama dia di layar HP kamu. Segala memori dan perasaan cinta monyet yang kamu kubur di liang hati terdalam pun bangkit kembali. Angan kamu melayang, terbayang perbincangan kamu dengannya di telepon, yang berlanjut di kafe. Terbayang oleh kamu obrolan yang hangat dan akrab dan penuh canda tawa, yang menjadi awal hubungan kamu. Terbayang kencan-kencan impian yang dulu menjadi bayangan pengantar tidur kamu. Terbayang sebuah cincin dan pernikahan yang indah, rumah yang megah, anak-cucu yang ceria, kehidupan yang bahagia sampai maut menjemput.

Dengan jantung berdebar, kamu angkat teleponnya, dan kamu beranikan diri untuk menyapa takdir. Inilah saatnya.

“Halo.”

Gak ada jawaban.

“Halo?”

Masih gak ada jawaban.

“….Haloo….?”

Terdengar samar-samar suara keramaian. Ternyata cuma kepencet doang HPnya. Geer banget lu jadi orang!

Ngajak Reunian

Kemungkinan lain kenapa ada temen lama tiba-tiba nelpon adalah dia dan beberapa orang yang lain mau bikin acara reunian dan dia ngajak kamu untuk ikutan. Kamu sih awalnya semangat, terbayang serunya ketemu dan kumpul sana temen-temen lama yang udah mencar-mencar gak jelas kemana dan kabarnya gak kedengeran lagi.

Tapi semua berubah ketika yang nelpon kamu itu minta kamu ikutan untuk jadi panitia juga. Gak sibuk kok, kerjaan kamu cuma nelpon-nelponin orang aja. Ato gak ya kamu yang nyari venue deh, atau nyari hiburannya gitu. Eh? Kamu lagi sibuk? Yah tapi bisa dong ya nanti dateng acaranya, nanti tanggalnya kalo udah pasti bakal kita umumin kok. Oh iya, kalo gak jadi panitia, boleh dong sumbang-sumbang dikit, biar seru acaranya…Denger-denger kamu kerja di perusahaan gede nih, bisa laah. Seiklasnya aja kok, gak us–

*Tut* *Tut* *Tut**Tut* *Tut* *Tut**Tut* *Tut* *Tut**Tut* *Tut* *Tut*

Memberikan Tawaran Langka yang Dapat Mengubah Hidup Kamu

Setelah basa-basi dikit, temen kamu langsung jelasin kenapa dia nelpon kamu.

Dia punya tawaran bisnis menarik, katanya.

Bisnis ini lagi berkembang banget, katanya.

Dalam beberapa tahun lagi, bisnis ini bakalan jadi gede banget, katanya.

Ini kesempatan investasi yang langka, katanya.

Dan dia cuma nawarin ini ke kamu, katanya.

Tapi dia bilang dia gak bisa jelasin lewat telepon, soalnya musti ditunjukin langsung. Terus dia ngajak kamu ketemuan. Kamu pun bikin janji sama dia, dan di hari yang ditentukan, bertemu lah kalian dia tempat yang sudah ditentukan.

Terus…Dia bilang gini:

“Apakah lo punya mimpi?”

Copyright Mbdc

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s