Cara Menanam Padi

Cara Menanam Padi

Indonesia merupakan negara yang basis ekonominya kalau nggak salah bertumpu pada aktivitas agraria. Meskipun demikian, kayaknya makin kesini makin banyak orang yang nggak tau cara bercocok tanam. Apa dampaknya? Kita liat aja tuh sekarang dimana-mana banyak beras import. Mungkin karena lahan persawahan Indonesia nggak cukup untuk ngasih makan perut kamu yang emang susah dipenuhin, atau bisa jadi karena orang pada nggak tau cara nanem padi.

Nah makanya sekarang MBDC mau ngasih tau kamu cara menanam padi!

Nah, untuk menanam padi, kamu membutuhkan:

1. Tekad 

Ya, kamu harus bertekad kuat untuk menanam padi. Ini bukan merupakan sebuah kegiatan lucu-lucuan, ini serius!

2. Lahan 

Harus ada lahan untuk ditanami, nanem padi di jidat nggak bakal berhasil.

3. Bibit padi 

Ya iya lah. Eh tapi kenapa namanya ‘bibit’ ya, bukan biji?

4. Peralatan 

Cangkul dan tangan aja sih.

Udah siap? Oke sekarang MBDC ajarin cara nanemnya!

Jadi pertama-tama kamu musti nyangkul dulu. Kenapa? Supaya tanahnya nyampur, biar asyik gitu deh. Tanah yang ada di permukaan itu kering karena kena matahari terus menerus, jadi musti dicampur dulu sama tanah yang ada di lapisan bawahnya.

Nah abis kamu kelar nge-obok-obok tanah, sekarang saatnya tuh tanah dipupuk dan diairin. Airnya ini kalau bisa jangan dari mata air, apa lagi pake air mineral. Kemahalan. Sebaiknya air yang dipake untuk mengairi lahan kamu adalah air dari sungai. Kenapa? Karena air dari sungai itu mengandung lumpur dan kadang ada tokai ngikut juga. Lumpur dan tokai itu bagus untuk menjaga tanah kamu tetap subur.

Udah beres nih pengairannya? Sekarang saatnya kamu mulai menanam padi. Biji padinya kamu sebar sebar aja di situ, tapi jangan ngasal juga nyebarnya, agak dikira-kira dikit. Jangan terlalu mepet, jangan terlalu senggang. Nah nanti kamu tongkrongin tuh, biji yang ngapung di air itu berarti nggak ada isinya, jadi bisa dibuang atau biarin aja ntar juga ilang sendiri kalau sistem irigasi kamu bener. Kalau ngapung semua, mending beli bibit baru deh.

Udah? Sip. Biji-biji yang tenggelam itu nantinya akan bertumbuh menjadi padi. Sekarang tugas kamu adalah memastikan sistem irigasi sawah kamu berjalan dengan lancar, jangan sampe kering, tapi jangan sampe banjir juga itu sawah.

Nah kalau udah sekitar tiga sampe empat bulanan gitu padi kamu siap dipanen. Abis dipanen itu padi belum bisa dimakan lho, musti diproses lagi biar jadi beras, baru bisa dimasak jadi nasi. Ribet? Lah iya…Makanya nggak usah protes kalo harga beras naik dikit.

Gampang kan? Yuk rame-rame nanem padi!

Bonus:

Kenapa dikasih bonus video klip Padi? Gak papa, biar asik aja.

Copyright Mbdc

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s