Kenapa IKEA hadir di Indonesia

Baru-baru ini nama IKEA sering disebut-sebut di media sosial. Buat yang belum tau, IKEA adalah perusahaan furnitur asal Swedia yang sekarang, buka toko di Indonesia, tepatnya di Alam Sutera, Tangerang.

Emang dasar orang Indonesia, nggak bisa ngeliat barang dari luar negeri sedikit. Tiap ada barang luar yang masuk, langsung berbondong-bondong buat beli. Padahal sekalinya beli juga nggak tau mau dipakai apa. Yang penting beli dulu, biar dibilang keren.

Sebenarnya buat kamu yang takut dibilang kudet, nyantai aja. Nggak ke IKEA juga nggak masalah tau, soalnya:

Rame Banget

Indonesia disukai oleh orang asing karena sifat masyarakatnya yang konsumtif. Jadi mereka berpikiran jual barang apa aja di Indonesia, asalkan ada bau-bau luar negerinya, pasti laku banyak. IKEA salah satunya. Di hari pembukaan IKEA, tokonya langsung rame. Banyak banget yang langsung pergi ke sana.

Via Tempo

 

Via Tempo

 

Tuh, antreannya rame parah. Jadi kalau mau ke sana nanti aja, setelah piala dunia 2018. Kayaknya sepi…

Harganya Nggak Masuk Akal

Kalau kamu bandingin dengan produk dalam negeri, IKEA ini harganya Bumi-Bekasi banget. Jauh! Kalau produk dalam negeri harga karpet cuma 50 ribu, di IKEA bisa 10 kali lipat. Padahal kalau dipikir-pikir, fungsinya cuma buat diinjek-injek doang.

 

Via Fajar Nugroho

Dan yang lebih ngeselinnya lagi, harga asli di negaranya aja udah mahal, eeeeh di Indonesia malah dimahalin lagi. Dua kali lipat! Tuh, lihat aja harganya.

Nggak Ada Angkot ke Sana

Ramai nggaknya toko, tergantung akses ke tokonya. Kalau misalnya buat ke toko harus dua kali naik angkot, sekali naik bis, lalu nyambung lagi naik flying fox, tokonya bakalan sepi. Karena prinsip orang Indonesia kalau ke toko kan satu: lihat-lihat doang. Kalau aksesnya susah, pasti males.

Naaah, masalahnya, tokonya ini ada di Tangerang. Huayolo! Udah angkotnya susah. Oksigennya juga susah lagi. Gimana mau napas, panas dan gersang debu doang.

Kayak Beli Aja

Udahlah, dateng juga ngapain. Kayak beli aja. Palingan nyampe sana juga cuma numpang check-in Path doang. Biar dibilang gaul.

 

Gitu deh, demi dicap sebagai orang keren dan gaul, furnitur yang harganya mahal pun tetap dibeli. Ummm… masih minat ke IKEA? Atau ada yang udah pernah ke sana? Tanggapannya gimana?

One thought on “Kenapa IKEA hadir di Indonesia

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s