8 Dialog Memorable Dari Ada Apa Dengan Cinta

Untuk menyambut AADC 2 yang akan segera dibikin. Kalau kamu gede di awal tahun 2000an, kemungkinan besar kamu pernah nonton Ada Apa Dengan Cinta. Keterlaluan banget deh rasanya kalau gak pernah nonton film romantis ini. Pada masanya sih, orang-orang pada heboh nontonin film ini. Semua orang berbondong-bondong pengen ngelihat kisah Rangga sama Cinta.

Ini dia 8 dialog paling memorable AADC:

1. “Salah Gw? Temen-temen Gw?”

aadcmeme

Siapa yang salah?!

Celotehan Cinta ketika marah ke Rangga ini bisa dibilang paling memorable dari semuanya. Ceritanya Rangga dateng mau minta maaf karena kelakuannya yangketerlaluan. Gak cukup minta maaf, Rangga malah sinisin Cinta dan teman-temannya. (Plis jangan ditiru yah gaes)

Marah deh cinta. Wajar dong. Ini cowok udah dibaikin eh malah nyinyir. Jadi salah Cinta? Salah temen-temen cinta?

2. “Saya Gak Mau Pulpen Itu Balik Ke Muka Saya”

{source name=

Matanya itu lho, rajawali

“Barusan saya ngelempar pulpen ke orang gara-gara ada yang berisik di ruangan ini. Saya gak mau itu pulpen balik ke muka saya gara-gara saya berisik sama kamu.”

Pertemuan pertama Cinta dengan Rangga gak berjalan dengan mulus. Rangga sedang jutek karena diganggu baca buku di perpustakaan. Cinta kesel abis karena gaya si cowok yang congkak. Tapi, dari pertemuan itulah kisah romantis dimulai.

3. “Sebenernya Sih Gak Bisa Nyanyi”

{source name=

Cinta nyanyi cakep deh

Cinta diajakin Rangga ngedate. Cie. Karena Rangga anaknya misterius asik gitu, Cinta diajakin ke kafe yang ada live accousticnya. Kebetulan sepupu Rangga suka main disitu.

Nah, pas Rangga ngenalin Cinta ke sepupunya (diperankan dengan keren sama Anda Bunga). Sepupunya berinisiatif untuk ngajakin Cinta nyanyi. Cinta yang aslinya anaknya pede abis sok-sok gak mau gitu awalnya. Tapi, akhirnya dia setuju untuk baca puisi dan sedikit nyanyi. Yang bikin makin sweet, puisi yang dibacain Cinta adalah puisi Rangga yang membuat mereka berdua berkenalan.

4. “Kau Perhatiin Ya, Kalo Sampek Dia Nengok Kemari Berarti Dia Mengharap Kau Mengejar Dia”

{source name=

Kau dengar aja Bang Limbong ini, ngga

Di film AADC, Rangga cuma punya sedikit teman. Mang Diman, Eddie Brokoli sama Bang Limbong, penjual buku di Pasar Kwitang. Di ngedate pertama (yang berakhir disaster), Rangga ngajakin Cinta ke tempat jualannya Bang Limbong.

Karena Rangga orangnya socially awkward, kencan yang harusnya memorableberakhir berantakan. Awalnya, Cinta yang kelupaan kalo dia udah janji sama temen-temennya. Rangga ngejutekin Cinta yang plin plan dan gak punya prinsip. Berantem deh.

Nah, ketika Cinta pergi dengan marah, disitulah Bang Limbong mengeluarkan kalimat sakti

“Kau Perhatiin Ya, Kalo Sampek Dia Nengok Kemari Berarti Dia Mengharap Kau Mengejar Dia”

Dan benar saja tak berapa lama Cinta berbalik. Nasihat yang diberikan Bang Limbong ini memorable dan cocok jadi pengingat buat cowok dimana saja. Kalau cewek itu semarah apapun, mereka sebenernya pengen dibujuk kok.

5. “Basi! Madingnya Udah Siap Terbit”

{source name=

Basi! Madingnya Udah Terbit

Di menit-menit awal film, Cinta dan Rangga terus berselisih. Terutama karena kekeraskepalaan Rangga yang gak masuk akal. Sampe akhirnya, Cinta ngirim surat untuk Rangga.

Rangga mendatangi Cinta ke tempatnya nongkrong untuk kemudian dimarahi sama Cinta.

“Basi! Madingnya udah siap terbit”

Kalimat ini sempat ngetren banget di kalangan anak muda tahun 2000an, terutama kalo lagi kesel sama temennya.

6. “Kamu Tuh Kalo Lagi Kebingungan Lebih Nyenengin Ya”

{source name=

Rangga Senyum. Rare moment nih.

Momen titik balik dalam film adalah ketika Cinta ngembaliin buku “Aku” karang Sjumandjaja. Rangga yang gak tahu kalo bukunya disimpen sama Cinta, kesenengan karena Cinta dianggap dia nemuin bukunya. Untuk pertama kalinya di film, penonton bisa ngeliat kalo Rangga sebenernya bisa senyum.

Perubahan ekspresi Rangga ini kemudian dijadiin bahan sindiran sama Cinta. Sindirannya lucu banget. Mengarah ke gombalan soalnya.

“Kamu tuh kalo lagi kebingungan lebih nyenengin ya”

Benih asmara pun tertanam. Uhuy. Rangga dan Cinta besoknya jalan ke Pasar Kwitang.

7. “Lo Jatuh Cinta Sama Rangga?”

{source name=

Cinta Diberondong Pertanyaan

Sepanjang film Rangga dan Cinta terlibat roller coaster perasaan, dua-duanya kayak mau gak mau gitu jadian. Cinta juga di satu sisi masih nyembunyiin perasaan ke temen-temennya. Dia takut di judge yang nggak nggak.

Nah setelah kejadian Alya, temen-temennya makin mojokin Cinta. Sebenernya ada apa dengan Cinta? Maura (diperanin Titi Kamal) pun nanyain kalimat sakti yang ditunggu-tunggu penonton.

“Lo jatuh cinta sama Rangga?”

Dan akhirnya temen-temennya pun tahu apa yang sebenernya terjadi sama Cinta belakangan ini.

8. “Tapi Aku Pasti Akan Kembali Dalam Satu Purnama”

{source name=

Setelah Satu Purnama

Dan akhirnya, kalimat ini pun terucap. Memang sih bukan dari dialog. Melainkan dari puisi yang ditulis oleh Rangga. Dia berjanji akan kembali dalam satu purnama alias belasan tahun kemudian.

Dan kisah paling romantis di era 2000an pun kembali lewat bentuk Iklan, yang kemudian akan dibikinin filmnya.

Wiii gak sabar nih nungguin kembalinya Rangga dan Cinta.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s