Cara Kerja Dispenser

Dispenser ialah salah satu alat yang mambutuhkan listrik untuk dapat menjalankan sistem pemanas sekaligus sistem pendinginnya. Dispenser yang efektif adalah dispenser yang bisa digunakan untuk memanaskan dan mendinginkan air.

Di dalamnya terdapat heater, yang biasanya memakai daya sekitar 200-300 Watt, sebagai komponen utama pemanas, dan kompresor pendingin sebagai penjalan mesin pendingin. Demi efisiensi, biasanya kita menggunakan galon bervolume 19 liter air untuk ditempatkan di dispenser.

Di bagian atas tubuh dispenser terdapat tabung yang dibuat dari materi steinles steel, yang di bagian luar tabungnya dililitkan pipa tembaga ukuran 1/4, berfungsi sebagai pendingin air. Lilitan pipa di luar tabung dapat disamakan dengan sebuah evaporator pada pendingin ruangan atau pada kulkas.

Selanjutnya, air panas akan mengalir keluar melalui salah satu kran, biasanya berwarna merah, karena air panas dalam tabung menghasilkan suatu tekanan. Lalu air dingin akan mengalir dari salah satu kran, biasanya berwarna biru, didasari oleh proses gravitasi.

https://alfredoeblog.files.wordpress.com/2015/09/fe546-distribusi2bdispenser.jpg?w=813&h=610

Ada Berbagai Macam Jenis Dispenser:

1. Biasa, adalah dispenser yang tidak menggunakan sistem pemanas maupun sistem pendingin. Dispenser ini hanya bisa digunakan untuk mengalirkan air dari galon.

2. Normal and Hot, adalah dispenser yang menggunakan sistem pemanas, namun tidak mempunyai sistem pendingin. Dispenser jenis ini dapat digunakan hanya sebatas untuk memanaskan air dan mengambil air normal (tidak dingin dan tidak panas).

3. Extra Hot dan Hot, adalah dispenser yang dapat dipakai untuk memanaskan dan mendidihkan air. Ideal untuk ditempatkan di dalam kantor dan ruang meeting, karena para pekerja kerap menyeduh minuman panas seperti kopi dan semacamnya.

4. Cold and Hot, adalah dispenser yang dapat digunakan untuk memanaskan maupun mendinginkan air. Merupakan jenis dispenser yang paling sering dikonsumsi masyarakat.

Nah, sekarang kita masuk ke bagian yang penting. Bagaimana prinsip kerja sebuah dispenser? Pertama kita akan membahas dari sisi pemanasnya dulu.

Di dalam dispenser, air akan mengalir dengan siklus seperti ini: galon – tabung penampung – tabung pemanas – kran – gelas. Proses pemanasan terjadi pada saat air masuk dalam tabung pemanas. Tabung pemanas terbuat dari logam, memiliki sensor suhu, dan dikelilingi oleh elemen pemanas di sekitar tabungnya.

Sensor suhu akan memicu pemanas untuk bekerja. Suhu tinggi dari elemen pemanas akan diserap oleh air yang bersuhu lebih rendah, lalu setelah suhu air mencapai panas maksimal, sensor suhu akan memutuskan arus listrik pada tabung elemen pemanas. Jika Anda memperhatikan, di dispenser ada semacam lampu indikator untuk pemanas. Lampu indikator yang menyala (di beberapa dispenser akan berwarna merah) menandakan elemen pemanas sedang bekerja, dan sebaliknya.

Jika lampu indikator mati atau standby (di beberapa dispenser akan berganti warna menjadi hijau), berarti air sudah mencapai panas maksimal dan siap digunakan.

Satu hal yang penting diingat, yaitu pastikan air penuh pada tabung pemanas saat menyalakan dispenser. Karena jika tabung pemanas ternyata dalam keadaan kosong dan elemen pemanas bekerja, suhu tinggi yang tidak terserap oleh air malah akan merusak tabung pemanas dan komponen lainnya.

Pada tabung dispenser juga dipasang thermostat yang berfungsi sebagai pembatas kerja heater agar tidak terus-menerus bekerja yang akan membuat suhu air menjadi berlebihan.

Lalu, bagaimana sistem pendingin pada dispenser bekerja?

Ternyata cara kerja pendingin air pada dispenser bisa dibedakan menjadi 2, yaitu:

1. Sistem Fan

Proses pendinginan ini tercipta dengan cara menyerap suhu tinggi air saat air berada di tampungan. Namun faktanya, fan hanya sebagai alat bantu mempercepat pelepasan panas pada air, sehingga suhu air hanya akan turun sedikit. Selanjutnya, air yang berada di tampungan akan dikeluarkan melalui kran dan siap untuk dikonsumsi.

2. Sistem Refrigran

Proses pendinginan ini sama seperti sistem refrigran pada kulkas, namun evaporatornya dimasukkan dalam tampungan air, sehingga air di sekitar evaporator akan menjadi dingin. Hasil pendinginan air dengan sistem refrigran lebih maksimal dibandingkan sistem fan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s